SD Seputaran Graha Raya - Ciledug

0 komentar

Kembali lagi bersama ibu bapak yang sedang pusing memikirkan sekolah anak! Setelah dua tahun lalu, pusing-pusing cari TK, sekarang udah mulai nih masanya mencari sekolah dasar untuk si kakak yang tahun depan, masuk SD.

Udah semingguan ini lah, mikir-mikir asiknya masuk mana. Berbekal hasil obrolan sama mama-mama di kelasnya si kakak, ada beberapa sekolah yang menarik perhatian. Mulailah mencari tahu lebih jauh. Sebelumnya, udah obrolan juga sama pandoy, sekolah macam apa sik yang kami pengen buat Sotja: kalo aku sih, ini aku lho ya... ada beberapa hal (syarat) untuk nyari sekolah.

Sistem Sentra. 
Karena di TK-nya sekarang pake sistem ini (moving class), kepikiran untuk nerusin ke SD juga. Tapi sayang, nggak semua sekolah menggunakan sistem sentra. Ada sik beberapa, nanti ya aku list sekalian di bawah. Kenapa mesti sentra? Biar anak-anak nggak pasif di satu kelas aja sik :D

Pendidikan Islam 
Berhubung mandoy pandoy-nya masih gini-gini aja, kami pengen banget, Sotja punya bekal pendidikan agama yang baik. Bukan sekadar, rajin shalat atau hafal surat, tapi lebih ke paham, gimana indahnya Islam (ya ini juga pasti diajarin dari rumah, cuma akan lebih ntap kalau di sekolah juga belajar tentang ini)

Lokasi
Ini juga penting. Nggak boleh jauh dari rumah. Kenapa? Ntar ribet antar jemput. Iya, kalo ada jemputan (mesti mobil -pesan utinya. Bukan sombong, biar aman aja), kalo nggak ada. PR abis nanti.

SPP
Nah, nggak kalah penting. Untuk uang pangkal, biasanya kan bisa dicicil tuh -yang harus dipikirin itu emang uang bulanannya: jangan sampe ngerusak cashflow. Intinya sih, jangan maksain diri :)

Nggak Cuma Akademik
Iyes, akademik penting. Tapi lebih penting lagi kalau Sotja tumbuh jadi orang yang baik. Yang nggak cuma pintar, tapi juga cerdas.

Keeeey, balik ke soal hunting sekolah, so far udah ada beberapa kandidat sekolah yang ok (menurut kami) cuma masih harus dipikirin masak-masak berbagai aspeknya. Mulai dari lokasi, biaya hingga kurikulum. Cekidot ya list-nya:

1. Sekolah Alam Bintaro
Dari awal baca-baca soal sekolah ini, akika langsung jatuh hati dan ngerasa, ini nih sekolah yang pas untuk si kakak yang super lasak xD. Makin dibaca, waduh... kok ya semakin suka. Lokasi juga terjangkau dengan mudah. Langsung deh e-mail buat tahu tata cara penerimaan murid baru.

ampun bagidaaaa!

liat uang pangkal, ya bisa lah... 
eh SPP-nya, agak di luar jangkauan :(

Ya udah deh, pas dulu. Sekolah alamnya weekend aja di #SoreSotjaSantjaka :D



2. SDIT Bintang
Nah yang ini, dapet info dari mama-mama temen sekelas si kakak. Lokasinya nggak terlalu jauh dari rumah. Letaknya di dalam kumplek perumahan gitu, kayak TK-nya doi sekarang (eh, tapi katanya lagi mau pindah ke gedung baru yang nggak jauh dari situ). Tadi pagi aku coba liat-liat ke sana. Disambut sama Mister Al yang lagi kongkow sama ibu-ibu Komite sekolah... eh, ndilalah... ada temen SMP-ku jadi salah satu anggota Komite dong! Walhasil, pas balik survey, langsung wasap doi, nanya-nanya. Menurutnya, SDIT Bintang ok, meski sarana dan prasarana masih minim (maklum, baru dua angkatan).

Mereka berbasis Al Quran (tilawati), jadi  jam 7-9 materinya tentang agama: ngaji, ngafalin Asmaul Husna, games, dll. Jam 9-12 baru akademik.

Jam sekolah daro 7.15-13.30, ada catering dan jemputan (kalau mau).
Mereka berdiri baru 2 tahun sih,, baru ada 2 angkatan, jadi belom keliatan lulusannya. Tapi kata Mister Al, beberapa kali ikut lomba, anak2 Bintang gak kalah sama yang kelas 5 dan 6 (untuk lomba2 di bidang agama islam ya).

Ruang kelas ber-AC. Satu kelas maximal 25 dengan 2 guru. Tidak sistem sentra, jadi mungkin ada beberapa anak aktif yang agak kaget nantinya. Udah buka pendaftaran juga. Kalo daftar sekarang, diskon 2 juta (dari total 12jutaan)

terjangkau lah kalo ini :D

ini masih terjangkau lah. Cuma ya itu, angkatan baru 2 biji, jadi belum terakreditasi. Mesti nunggu ada yang lulus dulu, which sekitar 4 tahunan lagi. Hmm... bingung.


3. SDIT Al Irsyad
Nah yang ini, hasil ngobrol sama Mamanya Maahira, tetangga rumah. Lokasinya di Komp. DKI, which is sekitar 30-45 menit dari rumah. Iya jauh. Hahaha... tapi, di sini, pake sistem sentra cem di TK. Menarik sik buatku. SPP juga terjangkau, sekitar (taun ajaran 2017/2018) Rp300k. Cuma ya itu, jauh.

*postingan ini bakal bersambung, seiring jalan mencari sekolahan :D

RAN feat. Kahitna - Salamku untuk Kekasihmu yang Baru

0 komentar




Jadi gini,
Belakangan ijk lagi suka sama kolaborasi apik RAN dan Kahitna. 
Kenapa?

Ini alasannya:

Selain dua band itu memang favorit. Kolaborasinya cakeup. 
Sama-sama kuat, nggak timpang. 
Biasanya kan, kalo featuring gini, yg satu lebih kuat.


Verse pertama itu RAN banget. 
Petikan gitarnya khas. 
Apalagi suaranya Nino. 

Setelah reff... 
Suara oom-oom ganteng cayangan terdengar...

DAN ITU KAHITNA BANGET! 
Gilak!
Ibaratnya, mereka lagi manggung bedua, terus gantian nyanyi. Tapi sama sekali nggak putus. 
Smooth abis.

Kalo lo fans dua-duanya, lo kayak jalan di atas tali. 
Kanan RAN - Kiri Kahitna.. 
Jatuh ke manapun, enak hahaha.. 
Ciri masing2 kerasa banget.

Nonton videonya deh. 
Dengerin pas menit 1:53.
Itu aku tepuk tangan lho, hahaha! 

Lemah aku kalo mereka udah bagi suara. 
Lemaaaah!

Ada satu sik yang kurang. Kurang ye ye ye ala Kahitna, hahahaa...
Overall, ini kolaborasi asik banget. 
Keliatan kedewasaan masing-masing.


OTOY!

BTS dan Cerita Perjalanan Menuju A.R.M.Y

0 komentar



It starts with...


"Men, bagi lagu dong... kerjaan gua banyak." kata ijk satu hari pada Cik Mentari, salah satu rekan kerja. "Lagu Korea dah, biar nggak bisa gua nyayiin."

Without hesitation -malah matanya melebar saking semangatnya, dia nyuruh ijk dengerin "Butterfly"-nya BTS. Iya, BTS yang band Korea itu. Yang saban hari bikin Cik Men histeris: mukul-mukul meja tiap nonton mereka di Youtube.

Karena ijk emang eklektik, ya ijk dengerin lah. 
Ini ada thread-nya di mari tentang gimana "Butterfly" buat ijk.

Setelah itu, Cik Men yang emang udah rajin nge-feed berita tentang BTS (karena emang nggak ada temen ngobrol dan doi kebetulan duduk di sebelah ik) jadi tambah rajin nyekokin soal BTS. Mulai dari lagu terbaru (waktu itu "Young Forever" baru keluar), Rap Mon yang IQ-nya di atas rata-rata sampai titit Jimin yang kecil. Iya, dia se-absurd itu. TAPI IJK RINDU!

Waktu itu sih, ijk masih biasa aja. 
Excited #DemiMentari aja. 
Soalnya dia kalo lagi ngomongin BTS, meluap-luap gitu semangatnya hahaha... kan ciyan, kalo ijk-nya dingin.

Berhubung jatuh hati banget sama "Butterfly", coba lah dengerin "Young Forever." Ndilalah... lagunya enak juga. 
Hmmm... menarik nih, pikirku saat itu. 
Tapi, ya udah, that's it. 
Masih belom tertarik untuk kenal lebih jauh sama BTS.

Hingga kira-kira sebulan belakangan.

Sedikit banyak, ini salah Arshan sih.

Eh tunggu wait. Nggak sedikit. Ini total salah dia.

Feed hampir semua socmed doi selalu berhubungan sama BTS. FYI, Arshan nih salah satu temen yang paham juga soal ranah permetalan. Band idolanya itu Black Motorcyle Rebel Club dan Metallica. Jadi ketika dia gandrung sama cowok-cowok unyu cem boyband Korea gitu, terang aja agak aneh.

Karena ijk tau dikit-dikit soal BTS, mulailah tersempil obrolan soal mereka di tengah obrolan album baru Mastodon, drummer baru Burgerkill dan gosip-gosip underground hitam lainnya.

Ijk jadi agak curiga, sebenarnya BTS ini semacam MLM gitu. Member get member, jadi ketika ada orang sedikiiiit tertarik sama BTS, member lama bakal gencar banget promosiin mereka.

Dari situ, petualangan ijk di dunia BTS pun dimulai. Diawali dari tautan-tautan video yang dikirimin Arshan lewat WhatsApp, ijk jadi nontonin mereka. Dari awalnya nggak engeh ini siapa - itu siapa, secara mukanya mirip (waktu itu), sampai akhirnya coba mengenali masing-masing personil. Maksud awalnya sih, biar tahu "ini siapa dan apa kontribusinya buat BTS" karena ternyata tiap-tiap personil memang punya karakteristik yang beda-beda.

Mulailah, youtube-an tentang mereka. Keyword utama: BTS Facts. Tentu diselipi sama nontonin video klip mereka yang ijk akui, sungguh menarique. Menarique ceritanya, menarique koreografinya. Dalam perjalanan itu, timbulah sebuah rasa di dalam dada. Makin baca-baca cerita tentang BTS dan makin kenal (via dunia maya) sama mereka, kayaknya ijk mulai sayang.

Sayang, kalau ada waktu sekejap, ndak diisi sama mereka. Ya lagu, ya sketsa. Apapun itu.

Nggak cuma lewat tautan di Youtube, Arshan tiba-tiba ngasih akses ke sebuah aplikasi live streaming di mana BTS suka bikin series. Dikasih akses cuy! Soalnya dia udah bayar dan ngerasa sayang aja, kalo cuma dia yang bisa nikmatin. 

BENER-BENER LU YA EMANG, SHAN!

Makin ke sini, ya gitulah...
Abol mulai ngerasain apa yang ijk rasain saat masih ada Cik Mentari xD.

Makin ke sini, ya gitulah...
Ik fix jadi A.R.M.Y

Bingung.
Iya, pasti pada bingung.
Pada teriak, "gak panteeeees"

Tapi gimana ya, mereka menarik banget sik. Menarik bukan cuma tampilannya. Nyaris semua lagu mereka enak. Pake banget. Dan nyaris semua lagu itu diproduseri sendiri sama mereka. Jadi mereka bukan cuma modal ganteng doang. Memang berisi. Soal packaging menarik, ya itu kayaknya keluar karena mereka memang berkarisma.

Kalau ada yang nanya, "kenapa dah jadi suka (lagu) Korea?"

Well, sebenernya, jauh sebelum BTS, ik emang udah dengerin lagu-lagu (dan nonton drama) Korea. Jadi sebenernya ini bukan hal yang baru-baru amat buat ik. Cuma kalik ini, kadarnya memang lebih.

Dan setiap hari, terjatuh makin dalam sama BTS.

Kalo kata Arshan, "lo lagi di fase halu. Nikmatin aja."

Oh pasti.
I am enjoying this so much, ha ha...

There is no guilty pleasure. 

It's just pleasure.




ke lagu ke labu